Cara Ganti Kartu SIM Card Indosat

Pernah mengalami kartu Anda hilang atau rusak? Nomor sudah terlanjur dikenal banyak orang. Solusinya ganti kartu saja. Kita bisa minta kartu SIM Card baru ke operator, tanpa harus menggani nomor telepon selualar Anda. Jadi, nomor Anda tidak akan berubah dan kolega masih dapat menghubungi dengan nomor yang sama.

Cara Ganti Kartu SIM Card Indosat

Berikut ini langkah-langkah untuk mengganti kartu Indosat Anda. Berlaku untuk seluruh produk Indosat seperti Kartu Mentari, IM3 dan Matrix.

  1. Datang ke Gerai Indosat. Daftar alamat Gerai Indosat saya sediakan di bawah.
  2. Membawa KTP atau kartu identitas lainnya.
  3. Tidak perlu membawa surat keterangan hilang dari Polisi.
  4. Tidak perlu menyiapkan 5 sampai 10 nomor terakhir yang dihubungi.
  5. Biaya free/gratis.

Saya mengganti kartu di Gerai Indosat Jl. Merdeka Barat, Jakarta. Saya datang pukul 9.45. Kondisi gerai dalam keadaan kosong. Hanya ada satu pengantri di depan saya, sedang duduk di meja salah satu CS. Rupanya untuk ganti kartu, cukup dilayani di counter penerima tamu saja. Hanya bermodal KTP, dalam 5 menit kartu pengganti sudah jadi dan dapat dibawa pulang. Kartu baru ini baru bisa saya nikmati 1 jam setelah penggantian kartu.

Langkah-langkah ini berlaku jika data identitas yang Anda bawa, cocok dengan data registrasi kartu SIM Card Anda. Inilah manfaatnya jika  ketika Anda mendaftarkan kartu dahulu sudah memasukkan data-data yang sesuai. Jika data ini tidak cocok maka Grapari Telkomsel akan memerlukan verifikasi lain seperti: 5 sampai 10 nomor terakhir yang dihubungi, dll.

Semoga bermanfaat.

[su_box title=”Lokasi Gerai Indosat” radius=”5″][su_spoiler title=”Area Jabodetabek & Banten “][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Jakarta Rawamangun/Pemuda Jl. Raya Pemuda no 297 Ruko C dan D Rawamangun Jaktim
Ambasador Mall Ambassador, Ruko Mall No. 17, Jl. Prof. Dr. Satrio kav. 8-Jakarta Selatan
Pondok Indah Ruko Plaza 5 Pondok Indah BL A-5, Jl. Margaguna – Pondok Indah, Jakarta Selatan
Roxy Komp Perniagaan Roxy Mas Blok C2 No 3, Jl. Hasyim Asyari Jakarta, 10150
Sarinah Mulai tanggal 14 November 2013 untuk sementara pindah ke Gedung Indosat KPPTI, Jl. Medan Merdeka Barat No. 21 Jakarta Pusat
KPPTI Podium Depan Lt. Dasar Jl. Medan Merdeka Barat no.21, Jakarta Pusat
Mangga dua Ruko Mall Mangga Dua Mall RM 09, Jl. Mangga Dua Raya – Mangga Dua Jakarta Pusat
Depok & Bogor Depok Ruko – Saladdin Square Blok C19 – 20, Jl. Margonda Raya No. 39 Depok
Bogor Jl. Raya Pajajaran No 99 – 99A Bogor
Banten Bintaro Ruko Graha Marcella No. 3. J. Bintaro Utama Sektor 3A. Tangerang (depan Bintaro Plaza, samping Toko Pastel Ma’Cik)
BSD Serpong Ruko Royal Viilage WTC Matahari Serpong No.5823, Jl. Raya Serpong – BSD – Tangerang
Karawaci Tangerang Ruko Pinangsia Blok L 7 Jl. Pintu Besar Selatan, Karawaci Office Park
Serang Ruko Kepandean Jl. Raya Cilegon 75 E & F Serang, Banten
Bekasi Karawang Ruko no 8 karawang supermall jln. Achmad yani karawang
Metropolitan Mall / MM Mall Metropolitan Lt. Dasar No. 1 Lobi Timur, Jl. Kalimalang Bekasi

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Jawa Barat”][su_table]

 

CABANG Nama Galeri Alamat
Bandung Jatinangor Jatinangor Town Square Jl. Jatinangor No.  150 Lantai 3 (Gadget & Food Court Area)
Dukomsel (NEW) Butik Dukomsel Jl. Ir. H. Juanda No. 52 Bandung Lt. 2
Asia Afrika Gedung Graha Bumiputera lt.Dasar , Jl. Asia Afrika 141 – 147, Bandung  40111
Soekarno Hatta Jl. Soekarno – Hatta No. 644 A
Tasikmalaya Tasikmalaya Komp. Plaza Asia Blok A1-A3 Jl. HZ. Mustofa No. 326 Tasikmalaya
Pangandaraan Jl. Merdeka No. 186 Pangandaran (Depan Bank BRI Pangandaran)
Purwakarta Purwakarta Jl. Veteran No. 173 Purwakarta 41118
Cirebon Cirebon Jl. Cipto Mangunkusumo No. 38, Cirebon
Sukabumi Sukabumi Jl. Suryakencana no.39 Sukabumi
Cianjur Jl. Ir. H. JUanda No. 88 Cianjur

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Jawa Tengah & DI Yogyakarta”][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Semarang Pandanaran Gd. Indosat JL. PANDANARAN 131 Semarang
Salatiga Jl. Diponegoro No. 16  Salatiga
Kudus Kudus Ruko Panjunan Indah Blok 2-3 Jl. Dr Lukmonohadi Kudus
Pekalongan Pekalongan Jl Imam Bonjol 12 & 14 Pekalongan
Tegal  Tegal Jl. Kartini No 46 Tegal
Purwokerto Purwokerto Jl. Jendral Soedirman No.508-511 Purwokerto
Cilacap Jl. S. Parman Ruko Pelangi No 10 A-B, Cilacap 
Yogyakarta Sudirman Jl. Sudirman No. 32, Jogjakarta
Klaten Jl. Pemuda Tengah No. 18 Klaten
Magelang Magelang Jl. Jend. Ahmad Yani No. 230 D Magelang 56114
Armada Town Square lt UP 4  Jl. Mayjen Bambang Soegeng 1
Solo Solo Jl. Slamet Riyadi 417 Purwosari – Solo

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Jawa Timur, Bali & Nusa Tenggara”][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Surabaya Plaza Marina Pusat Ponsel – Plaza Marina Lt. 3 HP – A3, Jl. Margorejo 97 – 99, Surabaya
Kayon Gedung Indosat, Jl Kayoon no 72, Surabaya, 60271
Satelite ex Bukit Darmo Jl. Mayjend Sungkono No. 210 Surabaya
Jenggolo / Sidoardjo Komp. Ruko Sentral Jenggolo, Jl Jenggolo no 9 Blok A-6 Sidoarjo
Gresik Jl. Panglima Sudirman No.93C  Gresik/Ruko  Sarmada Regency  No 3
Mojokerto Mojokerto Jl. Pahlawan No 1 Mojokerto
Tuban Tuban Jl. Sunan Kalijogo no. 3 Tuban
Madura Bangkalan Jl. KH. Kholil 50A,  Kel. Demangan Bangkalan – Madura
Pamekasan Jl. Jokotole 26, Kel Baturambat Pamekasan – Madura 69311
Kediri Nganjuk Jl. Imam Bonjol No. 20/21 Nganjuk
Kediri JL. Erlangga 8 Kediri
Madiun Madiun Jl. Panglima Sudirman No. 16 Madiun
Ngawi Jl.Ahmad Yani 199 Ngawi
Ponorogo JL. Sultan Agung No 14 Ponorogo, sebelah selatan Kantor Travel SAA Ponorogo
Blitar Blitar Ruko Niaga II, Jln. Kalimantan No 7 Kota Blitar
Tulungaagung Jl. Mayor Sujadi 9 Tulungagung
Malang Arjuno Jl. Arjuno No 2 Malang
Kepanjen Jl. Sultan Agung No. 20 Kepanjen
Jaksa Agung Suprapto Jl. Jaksa Agung Suprapto no. 47 Malang
Pasuruan Jl. Panglima Sudirman 40 C Pasuruan
Jember Jember Baru Ruko Mutiara Plaza, jl Diponegoro No 41-42, jember
Banyuwangi JL. Ahmad Yani 86 Banyuwangi
Denpasar Kuta Jl. Raya By Pass Ngurah Rai no, 88
Gatot Subroto Jalan Gatot Subroto Barat no 401 Denpasar
Singaraja Jl. Dewi Sartika No 22 A Singaraja
Negara Jalan Yos Sudarso No. 2 Blok B Pertokoan Melati, Negara
Gianyar Jl. By Pass Dharma Giri no 1 Gianyar
Kupang Ruko Lontar Permai, Jl. RW. Monginsidi blok C-12, Oebobo, Kupang – NTT
Mataram Jl. Pejanggik No.40-42 Cakranegara , Mataram

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Sumatera Utara”][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Medan Medan Fair Plaza Medan Fair Plaza Lt.4 No.26-27 Jl. Gatot Subroto Medan
Galeri Perintis Gedung Indosat Lt 1, Jl. Perintis Kemerdekaan No 39, Medan 20236
Binjai Jl. Jendral Sudirman No. 119 Binjai. Sumatera Utara
Pematang Siantar Kisaran Jl. Imam Bonjol No. 89/267 Kisaran
Pematang Siantar Jl. Sutomo Bawah (Ruko SBC) Blok A7, Pematang Siantar
Padang Sidempuan Padang Sidempuan Jl. Merdeka No. 65, Padang Sidempuan
Banda Aceh Banda Aceh Jl. T. Daud Beureueh No. 185 A-D Lamprit Banda Aceh
Lhokseumawe Jl. Samudera No. 4 Lhokseumawe ( 24351 ) – NAD
Subulusalam Brastagi Jl. Veteran No. 6 Kabanjahe
Subulusalam Jl . Teuku Umar, Penanggalan ( Depan Puskesmas ) Subulussalam 24782, NAD
Padang Padang Jl Kis MangunSarkoro No 3D Padang
Bukit Tinggi Jl.M.Syafei No.7A Bukittinggi (Di depan Plaza Telkom Bukit Tinggi)
Pekanbaru Pekanbaru Gedung Indosat lt. 1 Jl. Jend. Sudirman no. 197 (Per 21 April 08)
Batam Nagoya Hill / Baloi Komp Superblok Nagoya Hill Blok J no 12 Nagoya Batam
Tanjung Pinang – Bintan Jl. MT. Haryono No. 11 KM 3,5 Tanjung Pinang
Tanjung Balai Karimun Jl. A. Yani  KOMP. Karimun Indah Blok A No 12 – Sungai Lakam, Tanjung Balai Karimun
Batam Centre Jl. Engku Puteri Depan Kejaksaaan Batam Center – Batam

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Sumatera Selatan”][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Lampung Teluk Betung Jl. Wolter Monginsidi No.100 Teluk Betung Utara, Bandar Lampung
Kota Metro Jl.AH.Nasution No.95 A-B Blok 21 Kel.YosoRejo Kec.Metro Timur , Metro-Lampung 34112
Tulang Bawang Jl. Lintas Timur (komplek ruko depan Gg. SMK Al-Iman) Unit 2 Kec. Banjar Agung Kab. Tulang Bawang Lampung 34595
Jambi Jambi Jl.Sumantri Brojonegoro No.5E. Info: 0741-60969
Muara Bungo Jl. Prof. HM. Yamin SH No 4C Pasar Bawah
Palembang Palembang Jl. Angkatan 45 No.222 Palembang
Muara Enim Jl.Jend Sudirman No.87 Talang Jawa Atas, Muara Enim, Sumsel 31313
Lubuk Linggau Jl. Yos Sudarso RT. 6 Kel. Taba Jemekeh Lubuk Linggau Timur 31625
Baturaja Jl. Jend A.Yani No.332 A Kel.Kemala Raja – Baturaja (SUMSEL)32100 Tlp.(0735)322153
Pangkal Pinang (Bangka) Jl Soekarno Hatta No.50 Semabung Baru – Bukit intan Pangkalpinang ( Bangka )
Bengkulu Jl. S. Parman No 19A-19B Kelurahan Tanah Patah

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Kalimantan”][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Balikpapan Balikpapan Jl. MT. Haryono No.69 Rt.60 Kel.Gn. Bahagia Kec. Balikpapan Selatan
Tarakan Tarakan Jln. Jendral Sudirman Kav. 4 RT 3 No. 25 Kelurahan Pamusian, Tarakan 77121
Samarinda Samarinda Jl.R.E.Martadinata 15 rt. 9 , Kel.Teluk Lerong Ilir, Samarinda
Banjarmasin  Banjarmasin Jl. MT. Haryono No. 09, Banjarmasin
Palangkaraya Palangkaraya Jl. Pierre Tendean Blok I No. 8, Palangkaraya
Sampit Sampit Jl. A. Yani No.121-122 Sampit 74322
Pontianak Pontianak Jl. A.Yani No.214, Pontianak, 78124
Sintang Jl. MT. Haryono No.88 Kel. Kapuas Kanan Hulu, Sintang Kalimantan Barat 78600

[/su_table][/su_spoiler][su_spoiler title=”Area Sulawesi, Ambon dan Papua”][su_table]

CABANG Nama Galeri Alamat
Makasar Bone (Watampone) Jl. Jend A. Yani No 53, Bone
Graha Slamet Riyadi Jl. Slamet Riyadi No.4, Makassar
Ambon Jl. AY Pati, Ambon
Palu Palu Jl. Basuki Rahmat No 79. Palu – Sulawesi Tengah
Manado & Gorontalo Gorontalo Jln.Nani Wartabone, Ruko Bonanza No.4, Telp.0435 – 830555
Kotamobagu Jl. Ahmad Yani No.333, Kotamobagu
Manado / Mega Mas Jl. Pierre Tendean Boulevard, Ruko Mega Smart 1 No. 10
Ternate Jl. Kapitan Pattimura No. 45 Kel. Kalumpang Kota Ternate Propinsi Maluku Utara HP. 0856-5658-3443
Kendari Kendari Jl. Abdullah Silondae No 89 C Mandonga – Kendari
Bau Bau Jl Betoambari No 76 Depan Polsek Wolio Kota Bau Bau Pulau Buton Sulawesi Tenggara
Kolaka Jl. Pramuka No. 4 Kolaka (0405) 21800
Papua  Jayapura JL Dr.Sam Ratulangi No. 15-19 APO Jayapura 99111
Sorong Jl. Basuki Rahmat KM. 9,5 Ruko No. A Samping Kantor BLKI Sorong
Timika Jl. Belibis No. 22 A Timika

[/su_table][/su_spoiler][/su_box]

Cara Mengakses Jurnal Berbayar dengan Gratis untuk seluruh Rakyat Indonesia

[su_note]Untuk kepraktisan Anda mengakses informasi ini, saya telah menyiapkan versi PDF dari tulisan ini. Anda bisa menempatkannya di PC, Laptop, PDA ataupun Smartphone Anda.

[su_button url=”http://www.uliansyah.or.id/wp-content/uploads/2014/07/Cara-Mengakses-Jurnal-Ilmiah-Berbayar-dengan-Gratis-untuk-seluruh-Rakyat-Indonesia.pdf”]Download versi PDF di sini[/su_button][/su_note]

Bismillah.

Mungkin teman-teman pembaca ada yang belum mendapatkan informasi ini, bahwa dalam rangka mencerdaskan bangsa Indonesia, Perpustakaan Nasional RI telah menyediakan akses ke beberapa provider jurnal internasional seperti:

  1. Alexander Street Press
  2. Alexander Street Video
  3. Balai Pustaka
  4. Bowker
  5. Brill Online
  6. Cambridge University Press
  7. Cengage Learning
  8. Ebrary
  9. Ebsco Host
  10. IGI Global
  11. IG Publishing (IG Group mencakup koleksi American Library Association, American Society for Training & Development, Amsterdam University Press, Business Expert, Columbia University Press, Hawai, ISEAS, Liverpool University Press, Nias Press, Princeton University Press, RIBA Architecture, dan University Of California Press)
  12. Indonesia Heritage Digital Library
  13. KITLV
  14. Lexis Nexis
  15. Myilibrary
  16. Nexis Direct
  17. Proquest
  18. Sage Knowledge
  19. Taylor & Francis
  20. Ulrichs
  21. Westlaw

Cara mengaksesnya sangat mudah, yatu dengan menggunakan nomor keanggotaan Perpustakaan Nasional yang bisa dibuat secara online. Silakan ikuti langkah-langkah berikut:

1. Mendaftar dahulu di keanggotaan.pnri.go.id untuk mendapatkan nomor keanggotaan. Langkah-langkahnya:

  1. Buka keanggotaan.pnri.go.id klik di tombol Daftar.
  2. Klik Lanjutkan ke Pendaftaran di sebelah kanan atas.
  3. Isi form pendaftaran.
  4. Catat dan simpan nomor keanggotaan.

Cara Daftar Jurnal PNRI
2. Setelah mendapatkan nomor keanggotaan, bukalah e-resources.pnri.go.id dan login menggunakan nomor keanggotaan PNRI yang telah didapat. Akses ke jurnal online sudah berhasil.

Cara Login Jurnal PNRI

3. Gunakan kotak search untuk mencari judul atau tema atau penulis paper yang Anda butuhkan. Ikuti link hasil pencarian untuk mendownload file PDF paper tersebut. Selamat berburu paper.

Cara Search Jurnal PNRI

Silakan diinfokan ke sebanyak-banyaknya rekan Anda. Mari manfaatkan secara cerdas, layanan publik yang dibiayai dari uang pajak kita juga.

Sumber: Info berantai di email

Teka-Teki Kode Morse

Di musim hujan begini, orang tua harus pandai-pandai mencari kegiatan dalam ruangan untuk anak. Salah satunya adalah tebak-tebakan dengan pesan rahasia yang ditulis dalam kode morse. Anak saya menikmatinya lho…

Cara membuatnya cukup mudah. Tuliskan saja pesan rahasia Anda ke Text to Morse Converter. Copy paste hasilnya ke spreadsheet, lalu klik Text to Column dengan memilih space pada pilihan “Separated by” agar kode morse terpisah menjadi satu huruf tiap cell. Terakhir berilah kotak-kotak per cell agar mudah diisi dengan huruf oleh anak Anda. Rapikan secukupnya, cetak dan berikan kepada buah hati yang sudah tak sabar memecahkan teka-teki.

Teka-Teki Kode Morse

 

 

Hasilnya sangat menyenangkan lho…

Teka-Teko Kode Morse

Selamat berteka-teki!

 

Cara Membuat Ponsel Android sebagai Wireless Card

Bismillah.

Ini kejadian nyata di rumah saya. Ada 2 PC di rumah saya tetapi hanya ada 1 modem Bolt. Modem Bolt sendiri bisa memberikan koneksi internet melalui 1 koneksi kabel USB dan 8 device mobile melalui WiFi. Jadi, modem saya colokkan ke 1 PC dengan kabel USB. Sementara PC yang lain, saya koneksikan melalui WiFi menggunakan ponsel Android. Berikut skema ponsel Android sebagai Wireless Card.

Cara Membuat Ponsel Android sebagai Wireless Card

 

 

Ponsel Android saya set USB Tethering ke PC sebagai downlink. Uplink saya gunakan WiFi ke modem Bolt.

Lumayan, untuk solusi darurat sambil menunggu membeli Wireless Card. Maklum tertunda libur panjang tanggal merah.

Disklamasi (Disclaimer)

Tentu saja cara yang saya gunakan ini tidak membuat Android Anda benar-benar menjadi Wireless Card, karena Anda tidak dapat menggunakan perintah iwconfig ataupun menggunakan promusciuous mode yang biasa disyaratkan dalam aplikasi-aplikasi sniffing. Sekedar mendapatkan koneksi internet dari Wireless Access Point terdekat.

Bukan Tutorial JPOS (ISO 8583)

Bismillah.

Disklamasi

Sesuai judul posting, tulisan ini bukan tutorial JPOS, melainkan pengalaman saya menggunakan jpos (project log). Jadi jangan terlalu banyak berharap tulisan ini akan membantu Anda memecahkan masalah yang Anda hadapi. Untuk itulah Anda dibayar Boss Anda bukan? Wkwkwkw…

jpos

Pendahuluan

Menggunakan JPOS adalah salah satu tantangan terberat yang pernah saya hadapi di dunia perkodingan. Minimnya resource tentang JPOS (baik dalam bahasa Inggris maupun Indonesia) masih diperparah dengan kenyataan bahwa tutorial-tutorial JPOS yang tersedia hanya membahas satu tipe instalasi JPOS saja. Tutorial-tutorial tersebut masih belum menunjukkan kekuatan sebenarnya dari JPOS. Mungkin saja karena tutorial-tutorial tersebut ditulis ketika JPOS masih dalam versi awal. Untuk itulah tulisan ini ingin menunjukkan bahwa fitur yang ditawarkan JPOS sebenarnya sangat luar biasa. Kombinasinya bisa dikatakan endless.

Mengapa kita perlu mengetahui kelengkapan fitur JPOS? Ada dua alasan utama. Pertama, aplikasi ISo8583 diharapkan dapat mengantisipasi load yang tinggi. Tuning JPOS untuk mendapatkan TPS (Transaction per Second) yang tinggi, jelas tidak datang dari konfigurasi standar. Kedua, tidak setiap kondisi di mana JPOS digunakan, dapat dipecahkan dengan solusi konfigurasi yang standar. Pengalaman saya menggunakan JPOS untuk menghubungkan sebuah database korporasi dengan salah satu institusi keuangan, justru mengharuskan sebuah konfigurasi JPOS di luar konfigurasi umum.

Meskipun tulisan ini tidak merinci seluruh fitur-fitur kelengkapan JPOS (karena kombinasinya luar biasa banyaknya), tetapi tulisan ini ingin setidaknya mengenalkan logika dasar penggunaan JPOS. Untuk penyelesaian akhir aplikasi ISO8583 yang sedang Anda bangun, Anda bisa merujuk pada Guide yang disediakan JPOS ataupun melalui milis user jpos. Hati-hati! Jangan kaget bila ada senior-senior di milis yang akan membalas pertanyaan Anda dengan sinis dan nyinyir.

Berikut ini adalah susunan tulisan bukan tutorial JPOS ini:

  1. Lisensi
  2. ISO 8583
  3. Kompilasi JPOS
  4. JPOS sebagai Aplikasi
  5. JPOS sebagai Framework
  6. Packager
  7. Menghubungkan JPOS dengan Database
  8. Referensi Lain yang Menarik

Lisensi

Meskipun JPOS dirilis di bawah lisensi Open Source, tetapi (entah bagaimana, saya bukan orang hukum) penggunaan JPOS untuk kegiatan komersial diharuskan menggunakan lisensi komersial. Apakah ini jebakan betmen? Hehehe.. entahlah. Padahal sangat kecil kemungkinan (atau bahkan mustahil?) ada aplikasi ISO 8583 yang tidak bertujuan komersial.

Sisi baiknya, dengan lisensi JPOS yang Open Source itu , kita bisa menggunakan (baca: mengkonfigurasikan) JPOS terlebih dahulu, baru membeli lisensinya. Jadi kita tidak membeli kucing dalam karung seperti ketika membeli aplikasi komersial biasa. Bahkan JPOS jauh lebih baik dari aplikasi yang memberikan demo atau trial, karena JPOS sudah memberikan aplikasi full feature sejak awal. Kita bebas menggunakannya sampai pada titik ketika aplikasi tersebut berjalan secara komersial, kita disyaratkan untuk memiliki lisensi komersial dari JPOS.

ISO 8583

ISO 8583 adalah sebuah protokol komunikasi antarhost yang dirancang khusus untuk kebutuhan payment. Anda dapat mempelajari ISO 8583 dari berbagai sumber kemudian kembali ke halaman ini untuk melanjutkan (bukan) tutorial JPOS.

Berikut beberapa link yang mungkin bisa membantu:

  1. Wikipedia page ttg ISO 8583
  2. An Introduction to ISO 8583 oleh kuriositaet.de
  3. Ebook ttg ISO 8583 oleh mas amyunus
  4. Pengenalan ISO 8583 oleh Bayu Rimba

Kompilasi JPOS

Kode sumber JPOS selalu tersedia terbuka. Dulu kode sumber ini disediakan di sourceforge. Sejak versi xx, kode sumber JPOS disediakan di github. Untuk dapat menggunakan JPOS, kita harus meng-compile kode sumber ini menjadi sebuah file JAR. Ada berbagai cara mengkompilasi JPOS menjadi JAR. Untuk amannya, ikutilah petunjuk di file README.md di dalam JPOS.

  1. Kompilasi Quick and Dirty.
    Cara kompilasi ini bisa ditempuh dalam keadaan terdesak 😀 Caranya adalah dengan menzip direktori JPOS dan me-rename-nya menjadi JPOS.jar. Belum saya coba! Cuman denger dari temen master Java. (Untested)
  2. Kompilasi dengan Maven dan/atau Gradle
  3. Download saja dari saya
    Opsi terakhir, jika Anda merasa kerepotan dengan urusan kompail-mengompail ini, silakan unduh saja file JAR hasil kompilasian saya.

jpos-1.8.9-SNAPSHOT (796,6 Kb)

jpos-1.9.5-SNAPSHOT (825 Kb)

atau download sendiri nightly build dari http://jpos.org/maven/ (direktori: org/jpos/jpos/x.x.x-SNAPSHOT/)

 

JPOS sebagai Aplikasi

Oke, setelah memiliki file jar JPOS, selanjutnya kita akan mulai dengan skenario paling sederhana, yaitu langsung menggunakan JPOS sebagai aplikasi. Keuntungan metode ini adalah kita tidak perlu melakukan programmning, cukup dengan mengedit file konfigurasi saja. Di dalam coding aplikasi berbasis JPOS, bisa dikominasikan dengan konfigurasi QBean. Pembahasan lebih lanjut akan dituangkan dalam postingan terpisah.

Project Guide jpos terbaru justru menyarankan kita menggunakan metode ini.

JPOS sebagai Framework

Selain menggunakan JPOS sebagai aplikasi, kita juga bisa menggunakan JPOS sebagai framework. Keuntungan metode ini adalah kita dapat mensetting/memprogram aplikasi ISO 8583 dengan cara yang fleksibel sesuai dengan keinginan kita. Seluruh perilaku aplikasi bisa kita kendalikan sepenuhnya. Kita dapat mengkonfigurasi koneksi, logika pemrograman, ISO package, ISO message, dst. Hal ini sangat kita perlukan jika requirement dari user maupun lingkungan menuntut adanya fitur khusus dari aplikasi kita (haduh.. belibet bener bahasanya, mudah-mudahan yang baca ngerti ya). Pembahasan lebih lanjut akan dituangkan dalam postingan terpisah, Insya Allah.

Sebagai gambaran singkat, penggunaan jPOS sebagai ISO Server adalah solusi terpopuler. Tetapi saya pernah juga mendapati requirement dari bank agar jPOS sebagai pensuplai data ditempatkan sebagai client (nah lho!).

Packager

Jpos belum bisa berjalan tanpa konfigurasi packager data. Ada banyak Packager yang sudah preload di jpos, tinggal pilih. Yaitu:

  1. XML Packager
  2. ISO 87A Packager
  3. ISO 87A Packager BBitmap
  4. ISO 87B Packager
  5. ISO 93A Packager
  6. ISO 93B Packager

Kita juga bisa membuat Packager sendiri, jpos menyediakan class Generic Packager untuk menggunakan packager buatan sendiri.

Menghubungkan JPOS dengan Database

Agar JPOS dapat memberikan data yang diperlukan oleh host, maka kita perlu mengambil data yang diminta oleh host dari database kita. Nah ini urusannya agak panjang, karena database bisa bermacam-macam platform.

Pembahasan lebih lanjut akan dituangkan dalam postingan terpisah, Insya Allah. Namun secara singkat, saya banyak terbantu dengan adanya JDBC driver. Ada banyak database yang bisa diakses menggunakan JDBC, antara lain:

  1. MySQL (JDBC Driver),
  2. PostgreSQL (JDBC Driver),
  3. MS SQL Server (JDBC Driver),
  4. dan lain-lain.

Saya sendiri menggunakan Oracle JDBC Driver versi 6.

Referensi Lain yang Menarik

Uulasan di atas masih membicarakan seputar dasar-dasar jpos, masih ada banyak hal lain yang dapat dibangun menggunakan jpos. Beberapa sumber telah mengulas hal-hal menarik dan berguna seputar jpos.  Sementara ini saya list dulu saja yha..

  1. Membuat jPOS client dengan jpos-template
  2. Step-by-Step Membangun jPOS ISO Server dengan Netbeans
  3. jpos javadoc (Very Useful! Terutama ketika mencari method suatu Class jpos)
  4. Me-log message ISO 8583 dengan log4j

Jika Anda menemukan referensi jpos yang menarik, silakan tambahkan melalui kotak komentar ya!

Penutup

Apa yang ingin saya katakan di penutup tulisan ini mungkin tidak relevan dengan isi tulisan. Namun saya merasa hal tersebut cukup sangat penting untuk diketahui. Perlu diingat bahwa bank adalah sumber aktivitas ribawi, sebuah dosa yang tidak ditolerir di berbagai agama. Sebagai programmer jpos, saya harap kita dapat memilah mana bentuk kerja sama dengan bank yang terlarang dan mana yang masih dalam kategori diperbolehkan.

Mudah-mudahan tulisan ini bermanfaat.

Penerimaan Mahasiswa Baru Prodip I dan III STAN Tahun Anggaran 2013/2014

Sore ini, Selasa 4 Juni 2013, saya mendapat info bahwa penerimaan mahasiswa baru STAN sudah diumumkan di website STAN. Belajar dari pengalaman tahun-tahun yang lalu, website STAN akan mengalami peak load dan akhirnya down, maka pengumuman ini saya mirror di blog saya.

Berkas pengumuman penerimaan mahasiswa baru STAN dituangkan dalam surat Sekjen Kemenkeu Nomor PENG-4/SJ/2013 tanggal 3 Juni 2013 berikut ini:

DOWNLOAD PENGUMUMAN

PENERIMAAN MAHASISWA BARU STAN 2013

 

Berikut ini screen capture dari halaman web http://www.stan.ac.id/kategori/index/4/page/penerimaan-mahasiswa-baru-prodip-i-dan-iii-stan-tahun-anggaran-20132014.

Pengumuman Penerimaan Mahasiswa Baru STAN 2013
Pengumuman Penerimaan Mahasiswa Baru STAN 2013

Belajar dari Korea

Pada suatu kesempatan (yang sangat berharga buat saya), saya bertemu dengan CEO sebuah perusahaan Korea. Perusahaan tsb adalah vendor teknologi untuk perusahaan-perusahaan besar Korea di bidang elektronika dan telekomunikasi. Perusahaan yang nggak terkenal namanya ini, bertugas membuat propotype produk yang akan diluncurkan di pasar.

Membuat prototype produk sangat menyedot sumber daya, karenanya hanya orang-orang terbaik di bidangnya yang dipercaya untuk membuat prototype. Lain halnya dengan produksi yang lebih mengedepankan efisiensi, dalam pembuatan purwarupa aspek yang diutamakan adalah inovasi agar bisa memberikan solusi. Apalagi kalau produknya padat teknologi. Tentu sangat menyenangkan bisa berinteraksi dengan orang-orang di balik layar pembuatan purwarupa.

Seorang kawan memesan custom product ke perusahaan Korea ini, dan saya kecipratan kesempatan untuk hadir pada  demo purwarupa.  Pada pertemuan tsb, pak Yeoh (sang CEO) dan staffnya mempresentasikan fitur produk. Tugas kami yang hadir adalah mengkonfirmasi apakah fitur-fitur yang dipesan sudah terakomodasi dengan baik pada prototype tersebut.

Di tengah-tengah presentasi, pak Yeoh mengeluarkan sebuah koper. Ketika dibuka, isinya adalah modul-modul chip. Bentuknya seperti prosesor komputer. Ada yang besar dan ada yang kecil. Beliau menjelaskan bahwa modul-modul ini adalah berbagai macam chip untuk modul telekomunikasi, ada modul GSM 2G, GSM 3G, GSM 3,5G, CDMA, CDMA Rev. A, wireless A/B/G, dll. Saya tahu, bapak yang satu ini mau pamer (dalam arti marketing), “Palugada loh!”

Nah… di titik ini lah saya tercenung…

Pertama, kemajuan teknologi Korea tidak datang dalam sekejap mata. Titik awalnya adalah penguasaan dan adaptasi terhadap teknologi baru. Bagaimana menguasai dan mengejar perkembangan teknologi? Korea bermain di satu fase hulu nan strategis, yaitu riset. Riset-riset yang dilakukan oleh orang-orang Korea mampu menghasilkan paten yang aplikatif di bidang teknologi informasi dan komunikasi. Dari paten-paten inilah dibangun produk-produk strategis, seperti chip, layar sentuh dan modul wireless. Dari produk-produk strategis ini, dibentuk lagi produk-produk yang sukses di kalangan konsumen akhir. Sebuah rantai nilai yang luar biasa, dan Korea menguasainya dari hulu ke hilir!

IMG_20130502_190221

Lihat saja produk Korea yang membuat Amerika ketar-ketir, Samsung Galaxy. Perhatikan bahwa komponen-komponennya didominasi oleh produk asli Korea, mulai dari prosesor sampai layar sentuh. Bahkan Apple pun menggunakan layar sentuh buatan Samsung. Saya belum memastikan alasan Apple membeli dari Samsung, bisa jadi karena harga yang bersaing atau karena Samsung memegang paten teknologi layar sentuh.

Saya teringat pesan pak BJ Habibie dalam Keynote Speech Lustrum Fakultas Ekonomika dan Bisnis, UGM 2011. Beliau memberikan sebuah analogi menarik. Ada dua mobil yang bertabrakan. Mobil yang pertama keluaran terbaru dari merk ternama dan berharga selangit. Mobil kedua diproduksi oleh pabrik tidak ternama dan harganya murah. Apa yang terjadi setelah mereka sama-sama ringsek? Ternyata harga keduanya menjadi sama. Sama-sama dihargai sebagai besi kiloan. Lalu, apa yang membuat harganya jauh berbeda sebelum ringsek? Pak Habibie menjawab sendiri pertanyaannya: Teknologi.

Kedua, Korea tidak berhenti sampai memproduksi parts/komponen saja, tapi melanjutkannya sampai ke produk akhir. Dalam khazanah ekonomi industri, penguasaan rantai nilai seperti ini jarang ditemui. Umumnya tiap pihak hanya bisa menguasai salah satu rantai dalam rantai nilai. Qualcomm, sebuah perusahaan berbasis Amerika, menguasai paten untuk modul CDMA, tetapi kita tidak pernah mendengar adanya produk CDMA buatan Amerika yang laris di pasar.

Tentunya sinergitas rantai nilai ini sulit dilakukan oleh satu kelompok bisnis saja. Peran pemerintah yang memiliki kewenangan besar tentu sangat berperan dalam menata sumber daya yang sedemikian besar. Nah, untuk menuju titik ini, saya yakin seyakin-yakinnya bahwa pemerintah membutuhkan orang-orang yang berkemampuan tinggi dan berintegritas, serta punya loyalitas yang tinggi kepada kepentingan bangsa dan negara (malaikat banget syaratnya). SDM seperti itu ada di masyarakat. Pertanyaannya adalah bagaimana cara pemerintah menarik orang-orang nomor satu untuk masuk ke pemerintahan? Silahkan berkaca pada Singapore yang sudah menjawab pertanyaan ini tiga dekade yang lalu.

Bicara soal kepentingan bangsa, konon pada tahun 70an, pemerintah sudah memikirkan solusi mengatasi kemacetan. Pemerintah, diwakili oleh Kementerian X, mengundang konsultan dari Jepang (kemungkinan dengan skema hibah atau pinjaman dari Jepang) untuk membahas masalah ini. Hasil pembahasan memberikan dua rekomendasi untuk mengatasi kemacetan di Jakarta: Opsi A, membangun Mass Rapid Transportation, atau Opsi B membangun jalan tol.

Konon.. sekali lagi konon loh.. pilihan jatuh ke Opsi B karena dua hal: (1) konsultan dari Jepang berkepentingan untuk meningkatkan produksi mobil Jepang, dan (2) jika pilih Opsi A maka yang akan menjalankan proyeknya adalah Kementerian Y yang tidak terlibat dalam pembahasan ini. Jika hal ini benar terjadi, maka ini menjadi contoh pentingnya pemerintah memerlukan SDM yang memiliki loyalitas kepada kepentingan publik.

(PERHATIAN: Dua paragraf di atas tidak boleh dikutip, karena sumbernya belum valid.)

* * *

Kita tidak boleh serta merta tercengang kagum pada kesuksesan Korea di awal abad ini. Nasehat Pak Harto agar Ojo Gumunan, Ojo Kagetan,  Ojo Dumeh (jangan mudah terheran-heran, jangan mudah terkaget-kaget, jangan mentang-mentang) sepertinya cocok untuk kondisi ini. Kita masih bisa menjadi bangsa yang besar, bangsa yang optimal dalam memanfaatkan potensi dirinya. Tentu jalan mencapai kemakmuran tersebut tidak sama dengan jalan yang digunakan Korea. Sebagai negara agraris dan maritim, Indonesia memiliki potensi yang khas dibanding Korea yang miskin Sumber Daya Alam.

India sudah melesat dengan investasi pendidikan yang menghasilkan SDM yang berkualitas. China menjadi raksasa industri karena biaya produksi yang murah. Swiss, negara kecil tanpa garis pantai, terkenal karena presisi produk-produknya. Jerman memiliki bursa kopi terbesar di dunia, padahal ia tidak memiliki kebun kopi secuilpun.

Indonesia insya Allah bisa menjadi negara yang mampu mengoptimalkan potensinya. Tinggal pilih, mau cepat atau lambat untuk mencapai titik itu.

Cara Cetak Tiket Lion Air secara Online

[su_note]Untuk kepraktisan Anda mengakses informasi ini, saya telah menyiapkan versi PDF dari tulisan ini. Anda bisa menempatkannya di PC, Laptop, PDA ataupun Smartphone Anda.

[su_button url=”http://www.uliansyah.or.id/wp-content/uploads/2014/07/Cara-Cetak-Tiket-Lion-Air-Secara-Online.pdf”]Download di sini[/su_button][/su_note]

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Saya ingin berbagi pengalaman mencetak tiket Lion Air secara online, sehingga kita tidak perlu mendatangi agen untuk mencetak tiket penerbangan.

Yang dibutuhkan adalah:

  1. Kode Booking
  2. Tanggal Penerbangan
  3. Nama Penumpang
  4. Kode Penerbangan (optional, tidak wajib)

Berikut ini ringkasan langkah-langkah mencetak tiket:

  1. Buka Website Lion Air dan klik Menu Bookings | Retrieve Booking.
  2. Masukkan Kode Booking, Nama Penumpang (bisa terbalik antara Nama Depan dan Nama Belakang asalkan ejaannya benar), dan Tanggal Penerbangan. Kode Penerbangan (JT sekian-sekian) tidak perlu dimasukkan. Klik Retrieve.
  3. Setelah muncul informasi tiket, klik tombol Print di halaman web. Pastikan tidak ada pop-up blocker di browser Anda.
  4. Selanjutnya akan muncul file Tiket versi PDF, silahkan cetak dan/atau simpan file tersebut.

Langkah 1

Buka Website Lion Air dan klik Menu Bookings | Retrieve Booking.

lion1

Langkah 2

Masukkan Kode Booking, Nama Penumpang (bisa terbalik antara Nama Depan dan Nama Belakang asalkan ejaannya benar), dan Tanggal Penerbangan. Kode Penerbangan (JT sekian-sekian) tidak perlu dimasukkan. Klik Retrieve.lion2

Tunggu sebentar, Anda akan disuguhi loader sbb:

 

lion3

 

 

Langkah 3

Setelah muncul informasi tiket, klik tombol Print di halaman web. Pastikan tidak ada pop-up blocker di browser Anda.

lion4

 

Langkah 4

Selanjutnya akan muncul file Tiket versi PDF, silahkan cetak dan/atau simpan file tersebut.

lion5

Kisah Unik di balik Seragam khas SD Serayu Yogyakarta

 

Nah, kali ini saya mau menulis tentang sekolah saya yang tercinta. Dulu, waktu saya masih kecil.. saya bersekolah di SD Serayu II, Yogyakarta. Sejak jaman dulu, SD Serayu sudah menjadi pilihan favorit bagi para orangtua untuk menyekolahkan anaknya. Saya ingat betul bagaimana perjuangan ayah dan ibu saya untuk memasukkan saya di sekolah ini. Mereka rela menginap di halaman sekolah agar tidak kehabisan formulir pendaftaran yang akan dibagikan esok pagi. Perjuangan kedua orangtua saya terus berlanjut sampai saya bisa menamatkan sekolah. Entah dalam bentuk uang sekolah, mengantar dan menjemput ke sekolah, menyediakan seragam. menyiapkan bekal, dst. Semua usaha dijalani agar saya nyaman bersekolah. Pokoknya kalau ingat perjuangan mereka menyekolahkan saya dari kecil sampai besar, saya terharu sekali. Benar-benar sebuah pilihan yang tepat untuk menyekolahkan saya di SD sebaik itu.

Nah.. ane dulu masuk di SD Serayu II. Waktu itu memang SD Serayu ada 2 sekolah dalam 1 kompleks. Kepala sekolahnya pun dua orang. Bu Yatini (yang galak luar biasa) menjadi kepala sekolah Serayu II, sementara Pak Sardi (yang baik luar biasa) menjadi kepala sekolah Serayu I. O ya, di kalangan murid-murid, Serayu I disebut dengan A, dan Serayu II disebut B. Hal ini untuk menyingkat penyebutan dalam percakapan sehari-hari. Misalnya, “Aku sekarang di kelas 4B”, atau “Victor itu anak kelas 5A”. Sekarang SD Serayu sudah tidak lagi terbagi dua, sudah menjadi 1 SD Serayu saja tanpa I dan II, atau A dan B lagi.

kontak sekolah

Waktu saya berada di kelas I, SD Serayu hanya memiliki satu seragam saja, yaitu putih-merah standar seragam SD. Beberapa waktu kemudian, kira-kira waktu saya kelas II atau III atau IV, SD Serayu mulai menggunakan seragam khas berwarna coklat. Seragam khas ini digunakan sampai generasi sekarang, sehingga menjadi ikon khusus yang melekat pada image SD Serayu Yogyakarta.

Ingatan saya kembali di suatu masa ketika seragam khas baru akan dikenakan untuk pertama kali oleh murid-murid SD Serayu. Setelah pertemuan orangtua murid dan pihak sekolah untuk membahas seragam khas ini, maka mulailah kain bahan seragam dibagikan kepada tiap orangtua murid. Selain itu disepakati pula kapan seragam khas akan mulai dikenakan. Namun karena ibu saya lupa tanggal mulai mengenakan seragam khas, maka pada suatu pagi saya dipaksa untuk mengenakan seragam yang tidak saya kenal sebelumnya, dan saya pun merasa canggung mengenakannya. Maklumlah, tingkat kePedean saya waktu itu masih timbul tenggelam. Lebih banyak tenggelamnya malah. Mungkin efek karena memiliki abang yang bersekolah di sekolah yang sama dan sangat berprestasi dan menjadi favorit para guru. Well, that’s another story to tell 😛

Mama memang orangnya pelupa, tapi ngeyelan. Beliau ngotot bahwa hari itu adalah jadwal menggunakan seragam baru. “Pokoknya kata Bu Yatini, seragamnya buat hari Rabu!”, paksa Mamaku sambil mengenakan baju khas ke badanku yang masih imut-imut. Saya hanya bisa pasrah menghadapi kekhawatiran ibu-ibu (takut anaknya nggak taat aturan). Toh Mama juga sudah repot-repot mencari penjahit yang bersedia menyelesaikan pesanan tepat pada waktunya. Jadi kukenakan jugalah baju aneh itu ke sekolah. Daaaaan… benar saja…

Sesampainya di sekolah. semua murid mengenakan baju putih-merah! Tidak ada satupun yang mengenakan baju cooklat seragam khas itu. Aduuuh.. rasanya muka ini entah mau ditaruh di mana. Ini jamannya saya masih gampang sensi lho.. Bu Suwartini, wali kelas saya, hanya bisa berdecak dan menggumam.. Sepertinya beliau menyayangkan keteledoran ibu saya menepati jadwal penggunaan seragam baru! Saya masih ingat pandangan aneh dari teman-teman sekolah, dari kelas I sampai kelas VI. Saya masih ingat saya berusaha membaur dan menghilang di tengah kerumunan teman-teman. Saya masih ingat bagaimana saya berusaha untuk tidak menjadi pusat perhatian. Hari itu, sependek ingatan saya, entah karena apa, kami tidak belajar di kelas melainkan di aula. Hal ini memudahkan saya untuk bersembunyi di balik teman-teman lain.

Hehehe.. Jadi… penggunaan seragam khas yang seharusnya baru dimulai pekan depan, menjadi bukan suprise lagi. Ada seorang anak yang sudah memakainya duluan di hari ini 😀 Dengan demikian, pantaslah kalau saya memproklamirkan bahwa:

Saya adalah murid pertama yang memakai seragam khas SD Serayu

Hehehe.. lebay.. but it worth (tahu kan saya dapet gen ngeyelan dari siapa?) Nah berikut ini adalah penampakan seragam khas SD Serayu saat ini. Sama persis dengan seragam khas yang saya gunakan waktu itu. Tidak berubah sejengkal pun sejak pertama diadakan.

Seragam Khas SD Serayu Yogyakarta
Seragam Khas SD Serayu Yogyakarta (gambar diambil dari http://sdnserayuyogya.sch.id)

 

Demikian sekelumit kisah masa kecil saya, sekolah saya, dan seragamnya. Demikian banyak kenangan indah yang tertinggal di SD Serayu. Masa-masa penuh kemurnian dan keluguan. Optimisme yang meluap, dengan naif memandang bahwa dunia akan selalu bersikap manis kepada diri ini. Berteman dan bersahabat, penuh keceriaan. Kenangan yang tersimpan rapi di dalam kotak pandora yang terkunci, yang tidak bisa dibuka lagi. Kenangan yang hanya bisa terbangkitkan kembali dengan memandangi dan mengunjungi sekolah tercinta ini.

Sayangnya, saat terakhir kali saya berkunjung ke SD Serayu (lokasinya di antara SMP N 5 Yogyakarta dan Kantor Telkom), bangunannya sudah berbeda dari bangunan jaman saya SD dulu. SD Serayu sudah direnovasi pasca gempa Jogja tahun 2006. Layout bangunan masih sama. Bangunan dua lantai dengan tiga ruang kelas di masing-masing lantai, berada di depan sekolah, persis di belakang pagar sekolah (seperti terlihat di foto 1 di atas). Di bagian dalam, semua bangunan yang tadinya hanya 1 lantai, sekarang menjadi dua lantai. Serta, bekas gedung olah raga berubah menjadi ruang kelas 2 lantai pula, Lapangan berlantai semen tempat kami dulu bermain sepak bola, berubah menjadi lapangan berlantai konblok.

gb24

Tapi yang surprise dari kunjungan saya adalah saya masih melihat Pak Kampret, penjual mainan di depan gerbang sekolah. Haduh rasanya mau nangis melihat orang dari masa lalu saya masih setia di kondisi yang sama. Pak Kampret masih dengan setia menyeberangkan anak-anak atau membantu orangtua memanggil anaknya untuk dijemput. Persis seperti belasan tahun sebelumnya.

Melalui posting ini pula, saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada para guru-guru saya di SD Serayu Yogyakarta. Bu Yatini yang galak (kasek dan wali kelas 6B), Bu Suwartini yang anggun (wali kelas 5), Pak Yusuf yang menawan dan terlihat keren di mata kami (wali kelas 4), Pak Longgaryanta yang galaknya selevel dengan Bu Yatini (wali kelas 3), ibu guru yang paling senior dan sangat keibuan, tapi sayangnya saya lupa namanya (wali kelas 1 dan 2). Di mana pun Bapak dan Ibu berada sekarang, saya menghaturkan rasa hormat saya yang sebesar-besarnya. Dari lubuk hati yang paling dalam, saya mengakui bahwa tanpa binaan dan didikan Bapak dan Ibu guru sekalian, saya tidak akan mengetahui dunia yang luas ini. Terima kasih.. terima kasih.. hanya itu yang bisa saya ucapkan. Biarlah Allah subhanaahu wa ta’alaa yang membalas kebaikan Bapak dan Ibu guru semua dengan balasan yang hanya Ia, Yang Maha Kuasa, yang bisa menetapkannya.

Untuk teman-teman seangkatan, mari kita sambung lagi tali komunikasi. Bisa memanfaatkan Facebook atau media komunikasi lainnya.